Wihhhh….. Suda….

IMG_6249

Neng, abang sudah siap…

Kemarin pas berangkat mau wisuda, pagi pagi jam 7, sendiri, masuk mobil, buka radio, buka 103.5, pengennya denger dangdut pagi-pagi, biasanya sih itu dangdut, tapi pas didengerin, lagunya tuh Amazing Grace…

Nada syahdu Amazing Grace di pagi hari, nyanyian indah yang menggema, matahari yang baru terbit juga masih malu-malu menggaris dengan cahaya, tiupan angin segar masuk ke celah kaca mobil, pesan masuk di WA, oh, dari mama, “Adek, sudah berangkat wisuda? Selamat anaku sayang. Papa dan mama doakan yah adek sayang. Tuhan memberkati”. Setelah baca pesan itu, aku besarkan volume radio, biarkan lantunan Amazing Grace yang terdengar, bukan isak tangisku di pagi wisuda hari itu, aku ingat papa dan mama. Yaahh… pagi wisuda yang indah.

🙂 🙂 🙂

IMG_6633

Wisuda dulu yah… 🙂 nice venue

Hallooo… hheeemmm… Saya sudah sarjana sekarang, hehehe.. Harusnya saya sudah memikirkan jodoh sekarang. Moga-moga Tuhan udah ngatur dari sekarang jodoh untuk saya, jangan kayak saat saya ngatur perlengkapan wisuda kemarin.

Ia… H-1 wisuda, saya masih sibuk-sibuknya foto-foto sendiri, pake timer, pake tripod, pake jas baru. Hehehehe. Jam 11 malem baru sadar, perlengkapan wisudaku ada yang hilang. Itu yang hilang, yang biasanya dikalungin itu, talinya hilang. Udah, rame dah semua temen-temenku aku gangguin malam itu, aku chat satu-satu. Dan alhasil, dapat makian dari semuanya. Tapi gak papa, akhirnya dapat pinjaman dari kakak kelas.

Kalo misalnya gak pake kalung itu, apa masih bisa wisuda gak yah? Masa gak wisuda karena kalung?

Nah itu dia, karena banyak pertanyaanku yang seperti barusan itu makanya saya sering dapat banyak masalah. Saya sering menganggap semuanya akan berjalan lancar, jika ada masalah pasti ada jalan, dan akhirnya aku banyak masalah, repot-repot sendiri, gelisah-gelisah sendiri, jangan jadi saya. Jadilah sarjana yang baik. Amin.

IMG_6270

Sodara, karena sesungguhnya mengejar wisuda itu lebih mudah dari pada memasang dasi dengan baik.

Saat mau berangkat ya insiden lagi, kemarin pas pake sepatu, ada yang gerak-gerak di telapak kaki, aku buka, cicak kecil berlari dari dalam sepatu keluar, aku lompat, jatuh kebelakang, wajah pucat, saya yakin jantung sempat berhenti 10 detik, 1 menit aku berbaring di lantai, lengkap dengan toga, jas, jubah. Ya owoh, cobaan apa lagi ini.

Karena saya sendiri ke wisuda, saya bawa kamera dah, sama lensa dua, foto-foto teman aja udah, biar aku ada kegiatan, kan yang lainnya kegiatan sama ortu masing-masing, mungkin mereka perlu di foto. Oke lah, aku belajar foto indoor.

 

Tulisan ini sebenarnya pengen ngomong makna wisuda, tapi terlalu banyak basa-basi. Mulai sekarang aja.

Pertama

Makna bajunya dulu deh. Jubah itu sudah ada sejak tahun 1200 SM, ini baju tradisional saudara-saudara di Roma, dipake buat baju sehari-hari, soalnya dulu Zara, Stradivarius, Adidas, dll belum produksi baju waktu itu, akhirnya pake kain yang dililitkan menyerupai jubah. Sekarang dipake buat seremonial. Pake warna hitam, karena katanya wisudawan sudah membuka tabir kegelapan dengan ilmu pengetahuan. Apanya? Saya masih gelap sekarang. Tali dipindahkan dari kiri ke kanan, diharapkan setelah memakai otak kiri selama ini, saatnya terjun ke masyarakat dengan otak kanan. Apanya, saya gak ada otak.

Kedua

Wisuda itu seperti nikah. Bukan masalah resepsi pernikahan yang penting, tapi usaha awal untuk meyakinkan pasangan bahwa saya adalah mempelai yang cocok untukmu serta kehidupan seperti apa yang akan dibangun nantinya. Untuk wisuda, anak kedokteran yang penting banyak bersabar, banyak kemudahan yang diberikan jika tidak lulus, banyak perbaikan, jadi untuk wisuda, gampang saja. Nah, karena itu, jika belajar hanya untuk lulus, gampang sekali. Gampang sekali. Trus, setelah wisuda kita akan magang di RS, saat itulah baru sadar, betapa begonya diri ini.

IMG_6820

Nice person makes a good time

Ketiga

Saat wisuda semua teman cewek jadi cantiiiikkk banget. Saya seneng banget, bukan karena mata ini jelalatan, tapi karena temen-temen cewek merasa betapa pentingnya acara ini, usaha yang keras untuk tampil baik, dan semuanya terbayar. Cantiik sekali. Seharusnya setiap hari juga tampil baik, bukan make-up yang baik setiap hari, perbaiki otak setiap hati, pasti juga akan terbayar. Target saya tahun ini, setidaknya bertambah pintar lah.

Keempat

Wisuda akan jadi tanda perpisahan. Teman-teman selama ini bareng, akan berpisah saat wisuda. Saat ini saya sadar, yang datang akan pergi juga. Kapan bisa bertemu kembali? Hanya angin yang tahu kemana dia berhembus.

IMG_6785

🙂 🙂

Gak usah panjang-panjang dah yah. Cukup ini saja dulu, tidak banyak yang bisa diceritakan.

IMG_6966

Lumayan kan yah, foto sendiri. Tapi sedikit sedih eh. Yang asli gak seganteng yang di foto.

Banyak kebahagiaan di hari wisuda, congratulations.

 

Sekian.

LR Susilo.

 

 

Kamera dan Kehidupan

IMG_0912

Enak yah liatin foto ini, kayak tenang gitu. Tapi jungkir balik, hidup yah kadang buat kita jungkir balik, hidup itu keras, masa kita jadi lembek?

Jadi, setelah pendidikan dokter selesai, kita harus magang dulu di rumah sakit selama dua tahun, nah setelah itu baru bisa ikut ujian nasional, trus baru bisa kerja sendiri. Sekarang saya masih magang. Magangnya baru berjalan 6 minggu. Aaaddduuhhhhh… masih lama yah. Gak apa. Biar bener bener pinter.

 

6 minggu ini berjalan cukup lancar. Capek ia, marah harus ditekan, sedih mesti dikubur, senang? Harus. Itu yang saya usahakan. Kalo dari awal udah gak senang, mau jadi apa nanti? Mengeluh buang jauh jauh. Satu kata buat 6 minggu ini? Bahagia.

 

4 minggu terakhir masuk radiologi, setiap hari dikatain goblok sama dokternya… masa aku dibilang gitu? Tapi ya bener juga sih, ya jangan diomongin gitu loh, tapi ya kalo gak diomongin ya gak sadar. Diomongin ya sakit, tapi emang kenyataannya goblok. Yah mau gimana lagi.

 

Nah, kebetulan radiologi itu ngurus foto-foto dari saudara yang sakit. Radiologi tuh mencakup USG, foto rontgen, CT-scan, sama MRI. Kira kira main di situ saja. Yang kita pelajari cuma fotonya dengan sedikit pertimbangan kondisi pasien. Kebetulan juga saya lagi suka foto-foto, mama kemarin kasih hadiah kamera. J

 

Ada kemiripan sih pas jalanin co-ass sama motret-motret.

 

Di kamera tuh ada istilahnya bukaan, jadi bukaan gede tuh bisa masukin cahaya banyak ke kamera, jadinya fotonya terang. Bukaan gede juga bisa ngasih blur-blur gitu di background tapi hati hati subjectnya jadi fokus (depth of field).

 

Kadang-kadang kita juga mesti buka mata lebar-lebar untuk melihat sekeliling, kalo gak buka mata lebar-lebar yah gak dapat ilmu nanti pas co-ass. Yah bukan pas co-ass aja sih, setiap kali kita menghembuskan nafas. Tapi juga jangan terlalu besar bukanya, kadang kita melihat sesuatu yang gak penting yang buat otak penuh dengan sampah. Gosip sampah tentang teman, gosip rendahan tentang dosen, buat hati juga jadi busuk. Tapi ya enak juga yah kalo nge-gosip.

IMG_2482

Ini contoh kalo pake bukaan gede. Fokus ke merokok membunuhmu. Jangan fokus ke banyak tempat, nanti hal yang penting malah hilang.

Trus ada namanya shutter speed, jadi kamera bisa foto benda bergerak secepat apapun jika speednya tinggi. Nah, saya sadar juga saya mesti gerak cepat, gak ada lagi santai-santai, lemes-lemesan belajar (karena dasarnya yah udah goblok). Tapi kalo speed kamera makin tinggi, gambarnya makin gelap. Kenapa ribet yah hidup ini. Ya emang, jangan juga terlalu terburu-buru. Perhatikan yang terjadi, proses di otak, jalankan yang menurutmu baik. Kata mama, tarik nafas, tarik nafas, yang santai prosesnya, jalankan dengan cepat. Saya rasa kata yang tepat untuk ini adalah sabar.

file_6000x4000_002278

Ini kalo pake speed agak tinggi, kudanya lagi lari tuh sebenarnya. Mesti cekatan yah, kalo enggak, banyak hal yang terlewati.

Yang terakhir namanya ISO. ISO kamera itu sensitifnya kamera terhadap cahaya, makin tinggi ISO, makin terang gambarnya. Nah, ini yang paling penting, hati kita yang mesti sensitif, ada apa-apa mesti tau. Kalo temen tiba- tiba diem, agak sedih, cepet-cepet buat dia senyum lagi. Kalo udah jam makan, ajak temen makan dah. Kalo temen tiba-tiba bad mood, ngobrol banyak, buat dia lupa masalahnya, kalo masalahnya adalah kamu, mending mati aja. Jangan jadi masalah buat orang lain.

 

Nah, kalo ISO terlalu tinggi, gambar jadi jelek, kayak ada semut semut gitu. Jadi jelek. Jaga juga hatimu, ada hal-hal yang gak perlu kamu tahu, ada hal-hal yang sebenarnya bukan untuk kamu mengerti, silahkan pilah-pilah sendiri.

file_6000x4000_001410

Ini pake ISO tinggi, gelap banget, tapi bisa terang gini. Kalo kita gak sensitif, dunia jadi gelap banget, kalo hati aja udah gelap, gimana caranya mewarnai hati sesama?

Yang paling penting, jaga hatimu, perbaiki hatimu, agar kekasih hatimu nantinya yakin, dia menjaga hati yang kuat, tegar, dan gigih sebagai pendamping hatinya.

 

Sekian

LR Susilo